Senin, 03 Agustus 2015

Masuk gereja setan di Indonesia?

Kesaksian Bagian 3 tentang gereja setan (GS): Di tahun 1993 GS diberitakan merambah Jakarta. Pada tanggal 13-19 Nopember 1999, mingguan Jakarta-Jakarta memuat cover story "Awas! GS!" Karuan saja majalah nasional ini membuat heboh kalangan umat beragama, bahkan majalah rohani populer Bahana tidak kalah memberi bahan tambahan dengan judul cover GS dalam edisinya bulan Maret 1993.

Di sebutkan JJ pada bulan Juni 1993 menghadiri kebaktian di hotel berbintang di Glodok, Jakarta. Ketika masuk beberapa wanita muda menyambutnya dengan ramah dengan ucapan 'Apa kabar, Tuhan memberkati.' Ruangan remang-remang hanya diisi lampu sorot berwarna merah, suasana sesak diisi 250 orang, dan mereka tidak merenung atau membaca Alkitab tetapi asyik mengobrol sambil berangkulan bahkan ada yang berduaan dipojok ruangan. Kebaktian dipimpin pemuda dengan gaya bebas dan riang menyanyikan lagu-lagu pujian mirip gereja diiringi tepuk tangan dan teriakan berirama, dan setiap kebaktian diisi perjamuan kudus dengan roti dan anggur. Setelah ibadat berakhir, dilanjutkan dengan diskusi kelompok yang dinamakan sharing, dan mereka yang menjadi anggota jemaat dianjurkan untuk meninggalkan keduniawian.

Kelihatannya kebaktian demikian adalah kebaktian biasa seperti 'praise center', tetapi karena ada embel-embelnya maka persekutuan demikian dicuriagai ada sangkut paunya dengan 'GS.' Mengapa? Orang dalam menyebutkan bahwa kebaktiannya pada tahap awalnya begitu, tetapi kemudian dilanjutkan dengan tahap khusus yaitu upacara pengorbanan. Seorang mahasiswi pernah diajak seorang wanita mengikuti kebaktian semacam ini, ia dibawa ke Pondok Indah dan menyaksikan 'suasana kebaktian yang menyeramkan, mencium bau sangit seperti tengah melakukan korban bakaran.' Ada persekutuan semacam itu yang dimulai dengan menenggak minuman dan diiringi lagu-lagu keras dari kelompok rock tertentu, mereka masuk ke suasana fly. Suasana setengan trance ini merupakan pengantar dari acara yang sebenarnya. Penyembelihan binatang kurban, biasanya tikus atau kelinci, merupakan pembukaan pertama. Konon, efek kekuatan pasca ritual akan diperoleh bila dalam upacara ada tetesan darah perawan, dan ini dipersembahkan kepada Lucifer, si kuasa gelap. Ibadat GS tidak bisa dibuktikan nyata keberadaannya, karena itu keberadaan GS di Jakarta yang dikatakan sudah ada di Glodok, Pondok Indah, Cawang dan Pasar Baru itu tetap hanya bersifat isu dan tidak bisa dibuktikan secara resmi keradaannya.

Di Manado, seperti yang dipertunjukkan Nuansa Pagi RCTI tanggal 19 April 1999, dalam per-sekutuan itu mereka menyanyikan lagu-lagu seperti yang biasa dinyanyikan dalam persekutuan-perse-kutuan Karismatik. Biasanya muda-mudi diajak temannya pergi ke restoran atau mengikuti persekutuan di hotel-hotel besar. Tempat hiburan malam dan diskotik adalah tempat sasaran empuk untuk mencari korban, soalnya ditempat inilah muda/mudi yang mengalami masalah kehidupan biasa berkumpul. Dalam kenyataan kebanyakan korban mengalami masalah keluarga broken home, seperti pertengkaran dengan orang tua, orang tua bercerai dan lainnya. pemuda/Pemudi yang tergolong ABG yang suka mejeng di Supermal memang merupakan sasaran empuk kelompok-kelompok demikian.

Mereka yang menjadi korban juga mengaku bahwa ketika sudah masuk dalam persekutuan mereka diperkenalkan dengan beberapa orang asing yang mengaku sebagai Prince of Michael atau Lucifer dan ada pula yang di iming-imingi dengan uang. Kemudian, mereka berangsur-angsur dibawa untuk mengikuti ritus rahasia dimana darah dikorbankan. Menurut pengakuan korban yang bertobat, mereka katanya disuruh untuk menyerap darah bayi untuk upacara. Itulah sebabnya banyak yang mengaku disuruh menjadi pembantu rumah tangga atau pen-jaga bayi agar pada saatnya mem-punyai kesempatan untuk mengisap darah bayi tersebut. Selain itu, para pengikut yang umumnya gadis belia disuruh menyerahkan tubuhnya secara seksual menjadi pengantin Lucifer.

Bukan hanya itu minuman keras dan obat bius merupakan bagian dari ibadat ini dan bila seseorang telah makin mendalam, ia akan merasakan adanya kekuatan supranatural yang mengaturnya dari dalam semacam kerasukan dan timbullah dalam dirinya hasrat untuk melakukan seks bebas. Pengakuan dari eks pengikut GS di Manado yang sudah dilepaskan dari keterika-tannya adalah bahwa mereka melihat adanya cincin yang dipakai para pengikut yang bermotif gambar binatang bertanduk, cincin itu juga digunakan untuk menggores tangan orang lain agar mengeluarkan darah dan darah itu diambil untuk digunakan dalam perjamuan darah sehingga orang itu kemudian bisa dipengaruhi melalui pengaruh dari jarak jauh. Simbol-simbol selain gambar kepala binatang bertanduk yang mirip kepala kambing adalah gambar bintang lima yang meng-gambarkan bintang kejora yang jatuh yang menunjuk pada Lucifer. Lambang yang umum adalah angka 666, kalung salib terbalik, pentagram, kuda bertanduk, kuda berkepala manusia, dan pentagram berkepala kambing. Pentagram yang digambarkan umumnya ter-balik yaitu salah satu ujungnya menghadap ke bawah.


Kumpulan Kisah Nyata:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar