Sabtu, 03 Oktober 2015

Mantan Presiden AS Tetap Melayani dengan usia sudah 90 tahun

Kesaksian, dalam keadaan sakit tetap melayani, ini yang dilakukan oleh seorang yang pernah menjadi Presiden Amerika. Biarlah dengan kesaksian ini dapat menjadi berkat buat kita, selamat membaca..?

Menderita kanker tetap melayani di rumah Tuhan
“Ketika berbeban berat, datanglah kepada Tuhan,” demikian Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Jimmy Carter menyampaikan pesan yang begitu kuat dan pribadi dari biasanya saat mengajar Sekolah Minggu di kota kelahirannya di Plains, Georgia. Untuk pertama kalinya pria berusia 90 tahun ini kembali memberikan pengajaran di gereja sejak didiagnosa menderita kanker, yang informasinya telah menyebar sampai ke bagian otak pada Kamis (20/8).

Dengan humor yang santai dan senyuman khasnya, Carter memberikan dua topik bahasan pelajaran Alkitab kepada sebanyak 700 orang yang hadir. Sebelum membuka pengajaran, Carter hanya menghabiskan kurang dari lima menit saja berbagi tentang masalah penyakit yang dideritanya setelah tiga hari menjalani perawatan radiasi. “Cukup untuk subjek itu (penyakit saya, red) dan mulai belajar tentang iman, cinta dan hubungan,” ucapnya, seperti dikutip dari Huffingtonpost com, Senin (24/8).

Carter mulai bercerita tentang bagaimana sebuah hubungan bekerja. Ia mencontohkan seperti bagaimana ia dan istrinya Rosalynn (69) tidak akan beranjak tidur sebelum menyelesaikan perbedaan diantara mereka. Sekali-kali Carter membuat jemaat tertawa dengan humornya. Namun dia juga dengan lembut mendorong dan mengingatkan agar para jemaatnya tetap menjadikan Tuhan sebagai rekan kerja. “Di suatu waktu, kita hanya bisa menundukkan kepala dan berkata: Tuhan, saya benar-benar bermasalah. Saya meminta Mu untuk memberi kekuatan untuk menanggung apapun di pundak saya dan apapun (masalah) yang datang kepada saya’,” ucapnya.

Mantan Gubernur Georgia ini diketahui telah mengajar Sekolah Minggu selama lebih dari tiga dekade di gereja kecil di kota Plains, Georgia. Pengajarannya kini menarik minat banyak orang dari luar gereja untuk datang dan mendengarkan pengajaran minggu tersebut.

Kendati tengah berjuang melawan kanker, Carter tampaknya tetap tenang dan tidak mengurangi sukacitanya membagikan firman Tuhan. Di saat-saat itu pula Carter mendapatkan dukungan besar dari seluruh masyarakat di kampung halamannya itu. Sebab sosok mantan presiden AS ke-39 ini memang telah banyak berkontribusi bagi kemajuan kampung halaman ketika menjabat sebagai Gubernur Georgia pada tahun 1970. Rasa cinta dan memiliki di tengah-tengah tanah kelahiran itu membuat Carter memilih Plains sebagai rumah yang nyaman  menghabiskan waktu untuk melayani di gereja kecil tersebut hingga akhir hayatnya kelak.
Sumber : Huffingtonpost.com/jawaban.com/ls

Catatan:
Anda harus bersyukur karena dari semua orang yang ada dunia ini, Anda adalah orang-orang yang telah terpilih untuk melakukan pekerjaan Tuhan. Dari banyak orang yang ada sedikit yang memiliki hati untuk melayani. Hanya ada kata bersyukur karena Tuhan telah membentuk hati kita menjadi hati Seorang Hamba yang tetap dengar akan apa yang Tuhan kita sampaikan kepada kita.

Berjalan bersama Tuhan sampai waktu kita dibawah pulang kembali ke surga. Bagi Anda yang rindu untuk melayani, mulailah lakukan dari hal-hal yang sederhana atau perkara-perkara yang kecil. Karena bagi Tuhan semua itu sama dihadapan Dia, kembali lagi ke sikap hati kita, ketika kita mau melayani. Ketika hati kita ada yang salah cepat bertobat, karena Tuhan melihat Hati, bukan berapa besar yang telah kita dapat kerjakan. Belajar memiliki sikap hati yang benar di hadapan Tuhan. Amin

>>> Semua untuk Kemuliaan TUHAN <<<

Kumpulan Kisah Nyata:

Download:
Music Rohani “Freedom, Thrive & Soul On Fire” Mp3
DOWNLOAD Vidio

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar