Kamis, 01 November 2012

Seorang gangster yang telah bertobat


Dia adalah seorang gangster kejam yang ditransformasi oleh Tuhan menjadi penginjil jalanan dan menjadi salah satu pendiri Prison Fellowship Jepang.

Sebagai seorang gangster jalanan ketika ia masih remaja, Hiroyuki Suzuki menuntut "uang keamanan" dari pemilik usaha, mengancam untuk melukai mereka atau merusak properti mereka jika mereka tidak mematuhinya.

Tidak lama kemudan ia menjadi anggota dari "Yakuza," yang dikenal sebagai Mafia Jepang yang terkenal. "Saya menembak dan membunuh serta melukai banyak orang," akunya, "Saya mencuri, merampok, dan melakukan banyak kejahatan." Sebagai penjudi kelas berat dengan gaya hidup yang tinggi-, akumulasi utangnya mencapai lebih dari $ 2 juta dolar (AS).


Setelah melanggar aturan Yuzuka dengan berteman dengan bos geng lain, Suzuki terpaksa bersembunyi, melarikan diri ke Tokyo dan meninggalkan istri dan anaknya. Khawatir bahwa "Yakuza" akan menemukan lokasi dan membunuhnya, Suzuki merasa putus asa. "Kecemasan karena merasa saya akan dibunuh kapan saja mendorong saya untuk mengkonsumsi obat-obatan," kenangnya, "Saya sangat tertekan dan ingin bunuh diri."

Suatu hari, merasa sedih dan sendirian, ia mencari perlindungan di gereja yang terjepit di antara rumah bordil dan tempat perjudian. Dia teringat kuasa doa yang telah bertahun-tahun dialami istrinya ketika pendetanya berdoa untuk penyembuhan dari tempurung lutut yang patah dan membuat pemulihan penuh.

Begitu berada di dalam gereja ia pingsan di depan salib, menangis atas kesalahan yang telah dilakukannya, yakin bahwa ia tidak layak untuk berdoa kepada Tuhan. Ketika seorang hamba Tuhan mendekatinya, Suzuki berteriak bahwa ia tidak bisa dipulihkan lagi. Hamba Tuhan ini mengatakan kepadanya terlepas dari latar belakangnya dan perbuatan mengerikan yang telah ia lakukan, Allah masih mengasihinya. "Alkitab mengatakan engkau berharga," sang Pastor meyakinkan dia. Suzuki percaya, tapi dia bilang, "Saya ingin percaya itu sebagai kebenaran."

Akhirnya Suzuki memperoleh keberanian untuk kembali ke Osaka untuk menemui istri dan putrinya. Meskipun mereka berdua pindah ke Korea, istri dan putrinya kebetulan mengunjungi Osaka saat Suzuki datang mencari mereka. "Ajaibnya, istri saya menerima saya dengan hangat," katanya, sesuatu yang mendalam menegaskan keyakinan barunya.

Suzuki membawa mereka ke Tokyo untuk memulai hidup baru bersama-sama. Kehidupan barunya membawanya ke sekolah teologia dan akhirnya ia mendirikan 'Misi Barabas', suatu penjangkauan Kristen bagi anak-anak nakal, anggota geng, dan orang-orang dalam kesulitan. Seperti Barabas, orang yang  dibebaskan dari hukuman, Misi Barabas terdiri dari mantan anggota Yakuza yang telah dibebaskan oleh Kristus dari hidup mereka yang penuh kejahatan.

Meskipun ia diusir dari Yakuza, Suzuki tidak takut akan pembalasan dendam mereka. "Sekarang Tuhan melindungi saya,". Setelah beberapa tahun kontak dengan Prison Fellowship International, Suzuki dengan mantan koleganya Yakuza mendirikan Prison Fellowship Ministry di Jepang. Secara resmi diakui sebagai pelayanan PF ke-100 selama Convocation PFI pada bulan Agustus 2003.

Masih menyandang tato yang banyak yang pernah menandai mereka sebagai anggota Yakuza dan bekas luka dari perkelahian jalanan masa lalu, Suzuki dan rekan-rekannya secara unik mampu mengidentifikasi dan berhubungan dengan anggota geng, tahanan, dan mantan tahanan. Di antara berbagai program yang mereka telah terapkan adalah program dukungan bagi korban dan keluarga para tahanan, dan program kerja untuk mantan narapidana.

Suzuki juga melayani  sebagai pendeta dari Siloam Gereja Kristus di pinggiran timur Tokyo. Dia memperkirakan bahwa sekitar 50% dari jemaatnya adalah mantan narapidana dan mantan anggota geng. Baru-baru ini, Kementerian Kehakiman Jepang mengangkat secara resmi Pastor Suzuki sebagai seorang pendeta penjara, membuatnya menjadi mantan tahanan pertama untuk memegang posisi tersebut di Jepang.

Suzuki telah menyebarkan Firman dengan cara yang unik. Pada satu kesempatan, ia dan rekan-rekannya membawa salib kayu besar sepanjang jalan dari Okinawa ke Hokkaido untuk membawa pesan Injil. Pastor Suzuki menggunakan kesempatan kedua dalam hidupnya untuk membantu orang lain memulai awal hidup yang baru. "Saya berterima kasih atas belas kasihan Tuhan untuk hidup saya, dan kehormatan untuk mengikuti-Nya di sepanjang hari-hari kehidupan saya yang tersisa," serunya. “Amen”.

Kumpulan Kisah Nyata:




1 komentar: